• Sen. Feb 6th, 2023

BHAYANGKARA

PERDANA NEWS

Polri dan Kepolisian Hongkong MOU Terkait Deportasi Buron Lintas Negara

ByMBP-NEWS

Des 22, 2022

JAKARTA, bhayangkaraperdananews.com – Divisi Hubungan Internasional (Hubinter) Polri dan Kepolisian Hongkong menandatangani MoU terkait deportasi buronan kejahatan lintas negara. Kesepakatan police to police ini diharapkan mempermudah pemulangan buronan yang melarikan diri dari dan ke Indonesia-HongKong.

“Mengembalikan buronan kasus pidana tertentu yang menjadi perhatian Indonesia atau Hongkong melalui mekanisme deportasi. Sedangkan, mekanisme mutual legal assistance (MLA) dan ekstradisi bisa dijadikan opsi terakhir,” jelas Kepala Divisi Hubinter Polri Irjen. Pol. Krishna Murti, S.I.K., M.Si., Kamis (22/12/2022).

Penandatangan MoU digelar di Markas Kepolisian Hongkong, Senin (19/12/2022). Hadir dalam pertemuan tersebut Assistance Commissioner Chung Wing-man, Pelaksana Tugas Direktur Kejahatan dan Keamanan Kepolisian Hongkong, serta Konsul Jenderal RI di Hongkong, Ricky Suhendar.

Menurut Kadiv Hubinter Polri, penandatanganan MoU ini merupakan momentum penting yang akan menjadi tonggak sejarah bagi kerja sama Polri dan Kepolisian Hongkong di masa yang akan datang. Dengan adanya MoU ini, ia berharap pertukaran informasi mengenai buronan pelaku kejahatan lintas negara semakin mudah.

“Sebagai contoh, ketika Polri perlu bantuan untuk melarang masuknya buronan ke Hong Kong, maka Kepolisian Hongkong dapat segera memberikan bantuan kepada Polri, begitu pula sebaliknya,” jelas mantan Dirkrimum Polda Metro Jaya ini.

Lebih lanjut, Kadiv Hubinter menyebut MoU ini juga langkah penting bagi kedua belah pihak untuk memastikan keselamatan dan keamanan rakyat, bangsa dan wilayah negara. MoU ini merupakan langkah penanggulangan kejahatan lintas negara sekaligus membangun kerja sama dalam beberapa isu penting lainnya.

“Kita akan terus membahas beberapa masalah penting dan menetapkan prioritas kita, sejalan dengan tujuan utama kerja sama kita yaitu mencegah dan menanggulangi kejahatan lintas batas, dan menantikan hasil yang dapat diimplementasikan di masa depan,” tutur Jenderal Bintang Dua tersebut.

Dalam pertemuannya Polri juga mengajak Kepolisian Hongkong untuk mengikuti beberapa program pendidikan dan pelatihan seperti Sespimmen Polri. Hal ini karena Polri juga memiliki spesialisasi untuk menekan angka kejahatan terorisme.

Polri juga menawarkan pelatihan pengembangan sertifikasi PBB (UN Certified Development Course), yang merupakan hasil kerja sama dengan PBB. Terkait hal itu, Polri juga akan mengirimkan personelnya ke Sekolah Polisi Kepolisian Hongkong untuk mengikuti pendidikan/ pelatihan sesuai kebutuhan Polri. (MBPN-Red)